// Coffee Donut!


Hello! Welcome. part of RDH & T4A.. hamba Allah yang bernama Syuhada a.k.a SINOSYU.nama pendeknya, chuu.. mata pena menjadi saksi perjuanganku. andai diri ini tiada lagi, biarkan sekelumit bingkisan ini menjadi tatapan buat perindu syahid sejati..


► شهداء
► My quotes
► اصدقاء
► My Diary






Template & Skin by : Husnaa.
Big help from : Wani | WHI | C4U | Una
Owner : Sinosyu

Klik sini, banyak entry menanti
cerpen : soleh dan solehah
24 Dis 2016 | 24.12.16 | 0 Sweet Cupcake
Soleh & Muslih

SOLEH DAN SOLEHAH

Karya : Siti Noor Syuhada

* * *

Riak wajah Adnan cukup menggambarkan keriangan. Jelas terpancar keceriaan. Hari ini merupakan hari terakhir SPM. Dengan itu, riwayat hidup sebagai seorang pelajar sekolah telah tamat. Tidak disangka begitu pantas masa berlalu. Masih terngiang-ngiang saat dia mula-mula berdaftar di Sekolah Menengah Agama Angsana Perdana ketika di tingkatan 1.

Semua badai yang bertandang tenang sahaja dia hadapi. Tidak mustahil sekiranya dia dilantik sebagai Exco Biro Badar. Guru-guru dan para pelajar memberikan sepenuh kepercayaan terhadap dia.

Adnan leka mengemas barang-barang yang ingin dibawa pulang. Baju-baju kemas dilipat. Buku-buku dan nota yang berguna disimpan ke dalam kotak untuk diperturunkan kepada adik-adik junior yang bakal berperang dengan SPM pada tahun hadapan. Sambil-sambil berkemas, otaknya ligat memikirkan hala tuju selepas ini. Ke mana kakinya akan melangkah sementara menunggu keputusan SPM diumumkan?

Buntu.

Mungkin dia hanya akan goyang kaki di rumah. Mahu bekerja sama sekali tidak diizinkan oleh ibu bapanya. Namun dia akan berusaha mengisi masa lapangnya dengan perkara yang berguna.

“Adnan, ada orang bagi pada kau!” sapa Ahmad lantas menghulurkan surat dan sekuntum Mawar.

Adnan yang sedang ralit berkemas memalingkan wajahnya ke arah Ahmad seketika. Kemudian menyambung kerjanya. Dia tidak membalas walau sepatah. Mungkin tidak berminat untuk mengambil tahu.

“Nak suruh aku buang ke?” gesa Ahmad.

“Kau ambil je, buat kenangan. Kalau tak suka buang.”

“Kenapa kau jual mahal sangat?”

“Hei, aku masih mentah untuk semua ni!”

Lantas mereka berdua ketawa. Boleh pecah kamar tidur akibat suara hilaian tawa mereka.

Peminat Adnan sangat ramai. Sehinggakan tidak dapat dikira dengan jari. Perwatakan yang menarik serta kepintarannya membuatkan kebanyakan pelajar perempuan meminatinya. Berpuluh-puluh surat yang dikirim oleh peminatnya dibuang tanpa sempat dibuka langsung. Jika dibuat pertandingan anugerah popular, sudah tentu Adnan merangkul tempat pertama. Nak buat macam mana, jejaka idaman Malaya.

Namun, priority Adnan bukanlah mengejar popularity. Tujuan utama ke sekolah adalah untuk menuntut ilmu kerana Allah Taala.

“Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diminta kepada kamu memberi lapang dari tempat duduk kamu (untuk orang lain) maka lapangkanlah seboleh-bolehnya supaya Allah melapangkan (segala halnya) untuk kamu. Dan apabila diminta kamu bangun maka bangunlah, supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan ugama (dari kalangan kamu) - beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan.” 
[ Surah al-Mujadalah ayat : 11 ]

Mereka berdua berjalan seiringan ke dewan selera untuk menyantap sajian bagi tujuan mengalas perut. Inilah kali terakhir mereka menjejakkan kaki ke dewan selera sebagai pelajar.

* * *

Ahmad tergesa-gesa bersiap untuk bertemu Ainan. Mereka telah berjanji untuk berjumpa di pantai kerana ada hal penting yang perlu dibahaskan.

“Ahmad, pehal kau lambat sangat?” soal Ainan.

“sorry, aku ada hal tadi!”

“Erm, macam mana? Adnan terima tak lamaran aku?” tanya Ainan yang tidak sabar sabar untuk mengetahui jawapan itu.

“Apa jenis soalan kau tanya ni? surat kau pun dia tak sentuh, apatah lagi baca. Sorry, kali ni aku tak boleh tolong kau. Kalau kau suruh aku adjust Umar, tentu kau tak akan rasa sakit macam sekarang.

“Masalahnya, aku taknak Umar!!!!. Aku cuma nak Adnan!!!!!. “ pekik Ainan.

“Kenapa kau tak confess dekat dia je. Tak perlu kau nak tenking aku macam itu sekali. Nasib aku nak tolong kau. Dasar perempuan tak kenang budi.” Omel Ahmad lantas berlalu pergi meninggalkan Ainan.

Ainan menangis tidak berlagu. Dia sangka Adnan sangat mudah untuk didekati namun tanggapannya salah sama sekali. Sikap Adnan itu mengalahkan mawar berduri di taman larangan.

Kedengaran ombak turut meratapi kesedihan Ainan. Angin pantai beralun lembut. sesekali menampar wajah mulus Ainan. Air mata berguguran di pipi. Sungguh pilu meihat gadis  berusia 17 tahun itu yang sedang melayan emosi di atas sebuah batu besar di persisiran pantai.  Desir ombak yang bergelora sama seperti hatinya pada saat itu. Dia memerhatikan ombak. Deraian air mata semakin laju mengalir di pipi.

“Bukan saya menolak, tapi inikah cara yang awak gunakan untuk mendapatkan saya?. Kita terlalu muda untuk hadapi semua ini. Tak perlu bersedih, takkan lari gunung dikejar. “

Kedengaran suara Adnan yang muncul entah dari mana.

Wajah Ainan merona kemerahan. Mungkin malu kerana tidak menyedari kehadiran Adnan. Dia menundukkan wajahnya yang sembab akibat menangis kerana tidak mahu dilihat oleh Adnan. Walhal, Adnan telah pun mengetahui segala-galanya. Plan yang dirancang bersama Ahmad berhasil.

Sekeras mana pun Adnan, dia juga punya sifat kelelakian yang sejati. Dia tidak sanggup melihat air mata wanita jatuh disebabkannya. Dia tidak sanggup melukakan sekeping hati miik sang wanita. Tidak hairanlah jika ibunya tidak pernah berkecil hati dengannya.

“Ainan, awak baliklah rumah. Tak elok anak gadis bersendirian di luar macam ini. Bahaya tau..”

“Awak tak faham perasaan saya. Cuba awak berada di posisi saya saat ini.” Kata Ainan sambil tersedu sedan.

“Saya cuba untuk fahami awak.”

“Awak takkan faham!!!! Betapa sakitnya mencintai orang yang tak pernah cintakan kita. Setiap saat saya berharap agar kita dapat bersatu. Tapi, awak dah hancurkan segala-galanya.” Kata Ainan lantas berlari dari Adnan. Tidak sanggup menghadapi situasi tersebut.

“Ainaaaannn,, tunggu duluuu…” Adnan memanggil Ainan dan tangannya terhulur ke hadapan. Gaya mereka seperti drama korea.

Sementara itu, Ainan berlari tanpa menghiraukan keadaan di sekelilingnya. Apa yang penting, dia tidak mahu melihat wajah Adnan yang menyakitkan hati itu. Hatinya sedang membarah. Lukanya amat dalam. Sungguh perih dan pedih yang dirasakan.

Tiba-tiba, datang sebuah kereta Nissan Navara dari arah bertentangan Ainan lalu merempuh Ainan yang tidak sempat mengelak.

“Ainannnnnnnnn!!!!!!!” jerit Adnan.

Jeritan Adnan itu  sudah tidak bermakna kerana tubuh Ainan telahpun berlumuran darah.


* * * BERSAMBUNG………

cerpen : meraih pelangi
| 24.12.16 | 0 Sweet Cupcake
Soleh & muslih part 2

MERAIH PELANGI

Karya : Siti Noor Syuhada Mohd Noor

* * *     

Dia menangis teresak-esak kerana tidak menyangka akan mendapat mimpi seburuk itu. Setahunya, dia telah mengambil wudhuk sebelum tidur. Jam jenama Crocodile dijeling sekilas. 4:30 a.m. Ainan lantas menapak perlahan-lahan ke bilik air untuk membersihkan diri. Alang-alang terbangkit dari lena ini, ada baiknya dia merintih kepada Sang Pencipta menerusi link tahajud yang boleh connect tanpa wifi.

Seusai solat tahajud dan berdoa, Ainan segera ke meja belajar. Ditarik buku kimia dari rak kedua rak mini miliknya. Ainan membelek laju buku kimia lalu terjatuhlah sepucuk surat berwarna merah jambu ke atas lantai. Dia pantas mengambil surat itu. Air mata tidak dapat diseka lagi. Ainan mengoyak perlahan-lahan surat tersebut. Sendu masih bersisa.

“Ya Allah, ampunkan hambaMu ini, aku tahu aku telah banyak berdosa kerana meletakkan hati ini pada tempat yang rapuh.”

Dalam hati, dia amat bersyukur kerana dianugerahkan petunjuk. Dia merasakan dia sangat jauh dengan Sang kekasih Agung. Mujurlah mimipi itu bertandang. Serta merta dia melupuskan hasratnya untuk memberikan surat itu kepada Adnan.

Cebisan kertas yang dikoyak tadi dibuang ke dalam tong sampah mini yang berada berhampiran dengan meja belajarnya. Sisa-sisa air mata dilap dengan tangan lembutnya. Dikhuatiri rakan sebiliknya tersedar kerana azan Subuh akan berkumandang seketika nanti.

“Awalnya study. Study subjek apa?” rakannya, Syakila menyapa.

Ainan menoleh ke belakang sambil tersenyum kelat, “ Takdelah, baca nota ringkas je nii. Bilas balik apa yang cikgu ajar semalam.” Ainan menjawab dengan penuh sandiwara. Dia tidak mahu rahsianya diketahui orang lain.

Lantas Syakila berlalu untuk membersihkan diri.

Ainan masih terkedu dengan mimpi. Yaa. Dia harus kuat dengan ujian itu. Dia harus menolak semahu-mahunya perasaan yang bergelodak dalam jiwa remajanya. Remaja itu sifatnya radikal. Mahu mencuba segala perkara. Memang, memang ingin disayangi dan menyayangi itu fitrah seharusnya menerusi saluran yang betul lagi tepat.

Berperawakan agak kasar dan lincah. Ainan merupakan kapten pasukan bola baling di sekolahnya. Tidak gemar dengan aktiviti kerohanian seperti usrah. Agak nakal, kadang-kadang ponteng usrah, dan aktiviti sekolah yang lain seperti gotong-royong, ceramah di surau. Berkelakuan seperti samseng, tapi hati perempuannya itu sangat rapuh dan lembut. Tidak boleh dibentak sedikit, jawabnya masam mencuka tahap petala dua belas.

Sangat kontradik dengan sikap Adnan. Namun dia tidak tahu kenapa tiba-tiba hati perempuannya tertarik dengan sifat Adnan yang sangat berdisiplin orangnya. Alim lagi. Lemah-lembut, sopan santun dan serba-serbi yang baik-baik tentang Adnan. Mungkin nalurinya itu suatu fitrah. Memang dinamakan fitrah yang suka akan perkara yang suci dan baik-baik. Tapi jangan sampai fitrah menjadi fitnah.

Dia juga tahu orang seperti Adnan itu sukar didekati. Ada baiknya dia melupakan perasaan aneh yang menyelubungi dirinya.

Ainan kemudiannya bersiap sedia untuk turun ke surau bagi menunaikan solat Subuh secara berjemaah.

***

“Perhatian kepada semua pelajar tingkatan lima, anda diminta berkumpul di bilik seminar kerana ada sesi taklimat bersama dengan Cikgu Mustaqeem sekarang juga. Harap maklum.”

“Alahh, kecoh betullah, aku baru nak pergi library, nak hantar buku ni. Sekarang waktu rehat kot, ada masa pulak nak kacau waktu rehat aku!” getus Ainan yang kurang berpuas hati dengan pelajar junior yang membuat pengumuman itu tadi.

“oit, Ainan Farisya. Bawak bertenang, Cikgu Mustaqeem nak jumpa sebab nak bagitau pasal science festival. Bukan ke kau suka acara macam tu sebab tak payah belajar kan?Kau tak usahlah marah-marah macam ni. Tu, kau panggil budak tu, suruh dia tolong pi hantar buku kau naa.. ” Ain Nabila memberi keterangan panjang lebar kepada Ainan. 

“Oh tak ye jugak. Okey-okey. Jom kita ke bilik seminar sekarang.” Ujar Ainan dengan bersemangat.

Amboi, bila dengar tak belajar je, terus berubah mood Ainan. Mati kutu Ain dibuatnya. Mereka kemudiannya berjalan beriringan ke bilik  seminar. Hati kecil Ainan bukan main riang lagi. Sepanjang perjalanan, senyum tak lekang di bibir.

Walaupun, si Ainan tidak berapa minat belajar, namun keputusan dalam peperiksaannya takdelah begitu teruk. Paling kurang, semua subjek lulus. Cuma subjek matematik tambahan hanya cukup-cukup makan sahaja. Namun dia tetap berusaha sehabis baik walaupun tidak suka subjek yang memerlukan kerahan otak ini.

Cikgu Mustaqeem selaku penyelaras Tingkatan Lima, memberi sedikit taklimat ringkas. Beliau membahagikan kumpulan untuk melakukan beberapa eksperimen dalam matapelajaran Biologi, Kimia dan Fizik.

Syukurlah, Ainan sekumpulan dengan Nadia dan Syima yang mudah dibawa berbincang.Tugasan yang diperoleh kumpulan mereka adalah bertajuk tekanan dalam subjek Fizik. Dia pun buntu kerana dia hanya tahu  membuat eksperimen ayunan bandul sahaja.

Cuma tinggal beberapa hari sahaja lagi festival tersebut. satu eksperimen pun belum ada dalam kotak fikirannya.

“Nadia, nanti lepas habis waktu sekolah, kita jumpa dekat computer lab ok. Nak cuba cari eksp. yang sesuai. Jangan lupa bagitahu Syima sekali ye.” Pesan Ainan kepada Nadia.

Naik risau juga dia sebab kumpulan dia masih tiada any progress. Dia perhatikan kumpulan lain bukan main semangat, dah siap cetak brochures untuk diedarkan kepada pelajar yang akan mengunjungi Festival itu nanti.

Haih, asyik-asyik muka sama je melekat dekat computer lab ni. Menyemak aja budak-budak ni. Orang ada benda penting nak buat ni. Nak main games dekat rumah la. Ingat ni cyber café apa? Ainan mengomel sendirian.

 Hanya ada satu computer kosong. Nak taknak kena kongsi tiga orang lah jawabnya. Macam mana nak buat kerja dengan cepat kalau dah macam ni.

Tanpa berlengah, mereka bertiga terus membuat kerja. Ainan yang arif tentang website-website meletop tangkas mencari idea-idea bernas. Syima memegang buku nota untuk menyalin alamat  laman web yang penting untuk menjadi rujukan. Nadia dari tadi asyik membelek majalah PC . Minat benar dia dengan peranti-peranti terkini. Ainan hanya membiarkan Nadia kerana niat asalnya semua orang perlu bertanya pakcik Google apa yang patut kemudian mengumpulkan bahan mereka dalam satu folder. Namun semuanya hampa belaka.

Sedang ralit Ainan mencari bahan, dia merasakan ada sesuatu yang aneh. Lantas dia mengangkat kepala.

Alamak, macam mana dia boleh tak perasan yang dia menggunakan computer yang berhadapan dengan Adnan! Hanya duah buah computer yang menjadi jarak antara mereka. Mata mereka bertembung lebih 10 saat. Itupun Ainan yang mengalihkan pandangan ke skrin komputernya. Ainan mula  menggelabah tak tentu pasal.

Jantungnya memang tak reti nak duduk diam. Rasa macam jantung nak melompat keluar tetapi dia masih cool. Tenang sahaja dia bereaksi. Tidak mahu diketahui oleh dua rakannya itu. Kalau tak, memang tak berhenti kena usiklah Ainan. Mulalah dia merona kemerahan.

Ainan cuba memerhatikan gerak geri Adnan. Ni dah kira rezeki depan mata. Nak usya crush kononnya. Namun hasratnya hampa. Dia yang termalu sendiri kerana sekali lagi bertentang mata dengan Adnan.

Di saat ini teringat pula firman Allah “katakanlah kepada laki-laki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh, Allah Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan.” [ surah anNur : verse 31 ]

Sungguh, Ainan tidak selesa melakukan kerja dalam keadan begini. Fokusnya kini terganggu.

“katakanlah kepada perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya………….” [ surah anNur : verse 32 ]

“Nadia, Syima, kita sambung nantilah ye. Aku dah penatlah. Jom kita balik ke hostel.” AInan memberitahu rakan-rakannya.

“Eh, bukan ke kau kata nak cari bahan ni sampai siap? Kenapa berubah fikiran ni? “ Nadia mempersoalkan kenyataan Ainan sebentar tadi.

“dahtu, computer boleh guna satu je. Mana sempat nak siapkan kerja kita. Brochures tak siap lagi. Tak apalah kita sambung dekat hostel je lah. Guna laptop aku.” Ainan menjawab persoalan Nadia.

Ainan bangun bagi membuang pemacu pen bewarna merah hati yang bersambung di bahagian belakang computer.  Belum sempat Ainan kembali duduk untuk shut down computer, ada suara yang memanggilnya.

“Ainann…”

Ainan menoleh pada si pemilik  suara yang memanggilnya dengan riak bersahaja walaupun dalam hati macam ada kebun bunga.

“Aku dah nak siap kerja aku, kau nak guna tak computer ni?” soal Adnan

Ainan hanya menunduk dan menggeleng. Malas bersuara. Makin dilayan perasaannya, makin menjadi-jadi. Lantas mereka bertiga beredar dari situ.

***
Okey, semua alat dah ada. Lilin, lighter, gelas, piring. Kalau nak ikutkan, semua dah settle dengan prosedur tapi, mereka masih buntu. Macam mana nak terangkan prinsip kerja? Tidak mahu kekacauan melanda fikiran, Ainan bergegas ke bilik guru bagi mendapatkan pencerahan.

“Macam mana dengan persiapan kamu? “ tanya Cikgu Ariana, guru matapelajaran Fizik.

“Kumpulan kitorang tak banyak eksperimen cikgu. Lagi pula, eksperimen kitorang simple je. Tapi kitorang tak jumpa lagi explaination dia.. tu yang kitorang nak jumpa cikgu nii. Nak tanya tentang apa kaitan dengan tekanan. “ ujar Ainan dengan  panjang lebar.

“Nanti cikgu pergi tengok kumpulan kamu. Kamu buatlah dulu apa yang patut. Hias booth ke, sediakan alat dan radas yang secukupnya sebab di luar jangkaan kita seramai mana yang akan datang esok. Menurut cikgu, ada 20 buah sekolah sekitar daerah kita akan sertai tapi ada beberapa buah sekolah lagi yang request nak join sama. “ ujar Cikgu Ariana.

“Okey, terima kasih cikgu.”

Sementara menunggu Cikgu Ariana tiba di lab mereka, maka melalaklah mereka dalam makmal itu.

Kebosanan mungkin.

 Otak Ainan ligat memikirkan eksperimen berkaitan prinsip tekanan dalam cecair.  Fikirannya asyik terganggu kerana kehadiran Adnan yang bertapa di meja hujung bersebelahan pintu masuk hadapan. Namun dia cuba tidak mengendahkan Adnan, walaupun ada bisikan yang menyuruhnya memerhatikan jejaka tampan itu

“Kau tengah fikir apa?” soal Syima.

“macam mana nak buat eksperimen berkaitan tekanan dalam cecair?”

“Oh, kita tengok dulu faktor dia apa? Ok, first, kedalaman. Hmm, kita tebuk laa dua botol yang berbeza kedalaman. Second, ketumpatan, kita boleh guna minyak dan air. “

“mak kau. Bijaknya kau ni. Habis, kita nak cari kat mana botol tu?”

“Kenapa nak susah-susah? Kan sekolah ni berlambak botol mineral. Kita kutiplah kat mana-mana pon..” Syima galak bersuara apabila dipuji oleh Ainan.

Nadia hanya memerhatikan gelagat dua orang rakannya. Akhirnya, dia juga bersuara sambil memetik jari.

“Haaa…. Aku tahu macam mana nak buktikan yang ‘cecair bertindak pada semua arah’.” Seperti ada mentol yang menyala di sisi kepala Nadia.

Ainan dan Syima membulatkan mata tanda ingin tahu.

Lantas, Nadia menunjukkan langkah-langkah eksperimen mudah itu.

Done for tekanan dalam cecair..

Ketiga-tiga pelajar perempuan itu tersenyum riang.

“Korang, ada pisau tak?” sapa Adnan dari balik pintu pembantu makmal yang bersebelahan dengan makmal itu.

Ainan hanya tunduk. Dibiarkan Syima atau Nadia yang menjawab. Nadia yang perasan Ainan hanya tunduk membisu ada akal untuk mengusik Ainan.

“Weii, Ainan, ada pisau tak? Ainan? Ainan?” nadia mengulang soalan Adnan tetapi diajukan kepada Ainan.

Syima yang perasan taktik jahat Nadia yang mahu mengusik Ainan turut ikut sama.

“Ainan ada pisau tak? Ainan ? ada pisau? Ainannn..?” tanya Syima sambil tersengih nakal.

Ainan masih tunduk dan hanya menjawab sepatah.

“takde.”

Kemudian Adnan berlalu hampa. Ainan lantas mengecilkan mata kepada dua orang sahabatnya tanda amaran atau dalam kata lain ‘both of you gotta be aware.’

Nadia dan Syima ketawa terbahak-bahak apabila usikan mereka berjaya. Sebenarnya, mereka sudah tahu yang Ainan ada hati dengan si mamat Muzakkir Adnan. Sesekali mereka mahu juga mengusik Ainan yang pada dasarnya seorang yang agak gangster. Tapi, dalam hati ada taman. Kalau masuk mood jiwang si Ainan memang nak muntah pelangi tujuh warna gamaknya.

Ainan hanya mencebik. Tidak suka diusik seperti itu di hadapan Adnan. Maunya si Adnan tahu yang dia got a crush on him, tak ke menyorok bawah bantal jawabnya. Biasalah, perempuan suka sangat kecoh tentang hal ni. Dia pun tak tahu kenapa dan sejak bila dia sukakan Adnan. Yang pasti, dia semakin rajin ke surau untuk solat berjemaah sambil-sambil mendengar tazkirah yang disampaikan oleh Adnan.

Mungkin sudah jatuh hati barangkali. Yup, jatuh hati tidak sama dengan jatuh cinta. Mungkin dia suka Adnan tapi tidak bermakna dia mencintai lelaki itu. Definisi cinta itu terlalu dalam baginya.

Dia segera beristighfar. Semudah itukah dia jatuh hati pada Adnan?? Tidakk.. bukan begitu..
Dia hanya jatuh suka sahaja dan perasaan itu sememangnya normal bagi seorang remaja.

Dia sepatutnya tidak terbuai dengan perasaan yang timbul itu. Banyak lagi perkara penting yang perlu diutamakan. Yang tidak penting itu,ketepikan dulu. Cuma sandarkan dan berserah pada Yang Maha Esa. Dia yang selayaknya mengatur urusan hidup dan mati. Kita hanyalah penulis jalanan yang hanya mampu menulis skrip hidup kita

Kita merancang, Allah juga merancang dan menentukan. Namun, perancangan Allah lebih baik kerana dia Sebaik-baik Perancang.

Cikgu Ariana tiba dan memberi penerangan sebaik mungkin kepada Ainan, Syima dan Nadia. Yalaa.. esok mereka semua akan present dengan jaya….

***  

Hari yang ditunggu telah tiba. Bersemangat waja Ainan hari ini. Selepas sahaja bersarapan di dewan makan, dia terus melangkah laju ke makmal untuk bertapa di situ. Oh, mungkin bukan bertapa tetapi membuat persiapan terakhir dan set up apa yang patut.

“Kau dah siap fotostat benda ni?” tanya Syima kepada Ainan.

Ainan menepuk lembut dahinya. Macam mana dia boleh terlupa
“Belum. Sorry, aku lupa doe.” Ringkas jawapannya.

“Hmm, aku dah agak. So, nak berapa helai?” Syima bertanya lagi.

“50. Kalau tak cukup nanti kita fotostat balik. Takut banyak-banyak membazir pulak.”

Mereka semua tidak lepas tangan melayan pengunjung yang hadir. Tidak putus-putus orang menyerbu ke makmal mereka. Nak makan pun tak sempat. Asyik melayan kerenah para pengunjung sahaja. Membuat eksperimen, menerangkan prinsip kerja, mengajar mereka membuat latihan berkenaan tajuk yang diberi.

“Tujuan saya membuat program seperti ini adalah untuk membantu pelajar sekolah lain agar meminati aliran yang mereka ceburi iaitu sains tulen. Di sinilah kita semai perasaan cinta akan matapelajaran Biologi, Kimia dan Fizik. Hal ini kerana sekolah kita sangat lengkap dengan infrastruktur yang hebat seperti makmal yang dilengkapi dengan pendingin hawa, kelengkapan alatan makmal dan fasiliti yang cukup memberansangkan.” Kata-kata Cikgu Mustaqeem masih terngiang-ngiang.

Yaa,, ada benarnya kata cikgu…

Dia sungguh penat. Dari tadi asyik bercakap perkara yang sama, mengulang perkara yang sama, mengajar perkara yang sama. Ahh, dia nekad. Dia nekad untuk keluar rehat. Nadia merengek untuk keluar rehat bersama. Kesian Syima yang keseorangan di sana.

Tangan kanannya memicit-micit kepala yang terasa pusing. Lantas, dia duduk di tangga yang berhampiran dengan koperasi. Dia hanya membiarkan sahaja Nadia membeli makanan.

Tiba-tiba, datang seorang pelajar lelaki dari sekolah mana pun dia tidak pasti, duduk berhampiran tempat dia melepak. Hati mulai tak keruan. Dah kenapa dengan mamat ni?  Ini sekolah agama tau. Mana boleh main redah je.

“Baru keluar rehat? Mesti penat kan?” sapa lelaki tersebut.

“hmm..” Ainan membalas pendek. Dahtu nak jawab apa lagi kan?

Sempat juga Ainan menjeling sekilas pada lelaki tersebut. tertera pada tag namanya, MUHAIMIN.

Kelihatan Muhaimin masih cuba untuk berbual dengannya, namun dia terpaksa mengundur diri terlebih dahulu kerana Nadia sudahpun selesai membeli.

Padahal, dia memang seram sejuk duduk kat situ. Memandangkan hanya mereka berdua. Nanti, kalau ada orang lain yang melihat, tak pasal-pasal timbul fitnah. Lagi pula, dia memang kekok berbicara dengan lelaki. Perangai je samseng tapi pemalu jugak orangnya.

Biarkan malu itu menjadi perisai orang yang beriman.Malu untuk melakukan kemungkaran. Malu untuk terjebak dalam lembah kemaksiatan.

Sehari suntuk berhadapan dengan pelajar sekolah lain, kini tiba giliran pelajar Sekolah Menengah Agama Angsana Bestari itu meninjau makmal yang lain untuk melihat pelbagai eksperimen menarik.
Apa lagi, Ainan merayau-rayau sambil menimba ilmu. Sudah menjadi kegemarannya menjadi kutu rayau. Dibiarkan Syima dan Nadia menjadi patung cendana di makmal tersebut.

Jam tangan Fossil dijeling. 4:10 p.m. Nampaknya dia harus beredar ke makmalnya untuk mengemas barang-barang kumpulannya.

Dia membuka pintu dengan berhati-hati. Bimbang dileteri dan dimarahi oleh Syima dan Nadia kerana tidak memberi ruang dan peluang kepada rakannya itu untuk merayau.

Gulp!!....

Matanya menangkap sesuatu yang tidak pernah diduga. Kelihatan satu pasangan sedang ralit berbincang tentang prinsip Bernoulli.  Segera pandangannya dilemparkan ke arah lain. Sakit hati mungkinn… atau cemburu?

Alangkah kecewanya Ainan melihat babak romantic seperti itu yang ditayangkan secara percuma sahaja. Riak wajah Ainan bertukar hampa. Yaa,, mungkin kerana pasangan itu adalah Muzakkir Adnan dan Elya Shahida. Cemburu mulai menyelubungi diri Ainan. Namun, ditepis sekuat mungkin perasaan yang bertandang itu. Apa haknya untuk cemburu? Bukan dia teman wanita Adnan pun. Lagi pula, kedua-duanya nampak secocok sahaja.

Elya yang juga alim-alim. Ketua Naqibah pulak tu. Sedangkan dia? Usrah pun malas nak join.

Dia berjalan lemah ke meja kumpulannya. Nadia yang menyedari perubahan sikap Ainan meninjau sekeliling. Takut-takut ada yang mengganggu perasaannya. Oh, memang tepat sangkaan Nadia. Kerancakan Adnan dan Elya berbincang menyebabkan Ainan seperti kehilangan mood. Mungkin bengang atau cemburu, barangkali?

Ainan memegang barometer. Ada niat dalam hati perempuannya hendak membaling alat yang dapat mengukur tekanan itu ke arah Adnan. Biar dia tahu macam mana sakitnya, menyimpan perasaan aneh ini.

“Oh, barometer ini kita kena simpan dalam makmal sains integrasi 2!!!” Ujar Syima.

Ainan hanya mengangguk perlahan.

“Adnan, kau buat tajuk apa?” Nadia yang berada di sisi Ainan mengajukan soalan. Sengaja dia berbuat begitu supaya Adnan menoleh ke arah Ainan dan dia.

Lantas Ainan seperti lipas kudung, pura-pura sibuk berkemas. Dia tidak berani menoleh wajah Adnan. Mukanya terasa berbahang. Ada-ada saja usikan Nadia.

Kenapa? Nampak sangat ke dia sedang kecewa atau hampa? Dia pura-pura tidak mendengar suara Adnan. Biarlah lelaki itu hanya menjadi halimunan dalam hidupnya.

Seketika kemudian, Adnan menjejakkan kaki keluar dari makmal tersebut. Ainan hanya memerhatikan gerak-gerinya dengan ekor mata. Biarkan, biarkan perasaan ini turut sama keluar dari hatiku sebagaimana keluarnya engkau dari makmal ini. Hati kecilnya bermonolog.

“Tak payahlah nak buat muka macamtu, yang kau suka sangat merayau apa kes? Kalau kau nak tahu, tadi Adnan ada datang dekat kumpulan kita, sebelum dia pergi dekat kumpulan Elya tuu..” ujar Nadia perlahan.

Ainan membuat muka percaya tak percaya je. Sangsi jugak dia dengan Nadia ni.

Nadia hanya menyambung,
“ tapi, kesianlah dia. Takde orang layan. Bila kau takde, Syima dengan aku pun jadi blurr tak tahu nak explain macam mana. So, kitorang pergi main games hujung sana. Mujur ada Addin yang ambil alih kumpulan kita tuu.. rugilah kau takde tadi.. melepas.. hmm”

Dalam hati Ainan sudah berbunga-bunga. Terubat sedikit keresahan di hati. Menyesal jugak dia pergi merayau tapi bila difikirkan balik, takdelah menyesal sangat. Dia pasti yang dia akan kaku nanti bila berhadapan dengan Adnan. Lidah pun jadi kelu tak tahu nak cakap apa.

Namun segera dia mengusir panahan syaitan itu. Biasalah, panahan syaitan memang selalu tepat dan kena pada sasaran..


….BERSAMBUNG….

cerpen : soalan hati
| 24.12.16 | 0 Sweet Cupcake
Soleh & muslih part 3

SOALAN HATI

Karya : Siti Noor Syuhada Mohd Noor

* * *     
Suatu malam yang hening. Bintang-bintang bertaburan di dada langit. Sungguh indah. Tenang. Damai. Tidak mampu dia menggambarkan perasaannya ketika ini. Wajah Ainan kian bermain di tubir matanya. Umar tidak tahu kenapa Ainan begitu cantik dan manis pada pandangannya. Mata Umar  masih meliar mencari kelibat Ainan. Kotak yang dibalut rapi itu digenggam erat. Niat di hati mahu memberikannya kepada Ainan sebagai tanda persahabatan atau mungkin lebih dari itu, bagi Umar.

Adnan hanya memerhatikan gelagat Umar. Dari tadi Umar membiarkan buku Sejarah yang terbuka ditenungnya sahaja. Kadang-kadang si Umar tesengih sendirian. Adnan mula hairan. Takkan baca buku sejarah ada lawak kot? Apa yang lucu sangat?

Hambar….

Jam Casio di tangan dipandang. 10.00 p.m. Cuma ada 30 minit sebelum waktu prep berakhir. Faizal hanya menanti, kelibat Ainan yang akan keluar dari kelas.

Dia ingin memanggil Ainan namun dia tahu sikap Ainan yang segan  dengan lelaki. Sepupunya, Muhaimin, ada memberitahunya tempoh hari. Ainan itu sangat sukar didekati. Walaupun mungkin agak lincah  dalam bersukan atau bijak dalam pelajaran,namun priority Ainan yang pemalu itu mampu meruntun jiwa lelakinya. Comel dan manis sahaja.

Tidak berani berdepan dengan Ainan. Dikhuatiri Ainan salah anggap dirinya yang agak terburu-buru dalam perhubungan. Umar lantas menyimpan sahaja kotak itu di bawah mejanya sebelum keluar dari kelasnya.

Umar merupakan pelajar baru di sekolah ini. Seorang yang agak macho dan bergaya. Boleh tahan juga. Tidak hairanlah jika ramai gadis di luar sana yang tergila-gilakan Umar yang lagaknya seperti seorang model dan pelumba F4 yang terkenal, iaitu Daniel Adam Woodroof. Umar  yang mempunyai darah campuran British dan Malaysian ini mempunyai wajah kemelayuan yang kacak. Sekali pandang, nampak macam lelaki melayu terakhir, tapi dua kali pandang, macam mat salih celup pun ada. Dah nama pun mix kan.

Umar selalu meluahkan perasaan pada Adnan kerana hanya Adnan sahaja yang memahami dirinya. Adakalanya Adnan memberi nasihat dan kata hikmat kepada Umar. Begitulah Adnan, tidak sombong dalam persahabatan. Mudah saja dia bergaul dengan orang. Sudah tidak asing lagi kenapa dia selalu saja disenangi oleh rakan-rakannya.

“Adnan, macam mana nak tackle perempuan ya?” soal Umar ketika kaki melangkah keluar dari kelas untuk menuju ke dewan makan.

Adnan kaget. Tidak menyangka soalan itu yang diajukan buatnya. Manalah dia tahu soal cara memikat ini semua ini. Lagi pula, dia tidak minat mengambil tahu soal cinta monyet. Baginya, sekolah adalah medan untuk berjihad. Namun, bagi menghormati Umar yang bertanya soalan itu, Adnan diam sejenak untuk berfikir.

“Entahlah, mungkin kau boleh guna orang tengah. Siapa perempuan yang kau nak pikat tu?” Adnan bertanya kembali.

Mahu juga dia tahu siapa gerangan perempuan yang sudah menawan hati Umar ini. Umar selalu cakap yang dia sering merindui si dia, dan Adnan hanya menasihati Umar agar tidak terbuai dengan perasaan yang diciptanya itu. Namun tidak pernah pula dia bertanyakan siapa si dia.

“Nama dia Ainan Farisha. Aku suka tengok dia. Periang dengan kawan-kawan tapi agak malu bila berdepan lelaki.”

Gulp!!..

Adnan sudah tidak keruan. Dia mulai tidak senang dengan jawapan itu. Seakan-akan ada sesuatu yang sedang menghiris-hiris dan menyiat-nyiat hati lelakinya.

Dia sendiri tidak mengerti mengapa hatinya benar-benar terluka saat mendengar nama yang disebut oleh Umar tadi. Adakah dia mempunyai  perasaan yang sama dengan Umar terhadap Ainan Farisha?
Yaa.. tetapi sejak bila? Dia sendiri tidak pasti. 

Namun, cuba disembunyikan riak wajahnya yang tidak berpuas hati. Bukan apa, dia tidak mahu menyakiti hati sesiapa, ada baiknya dia berdiam diri kerana diam merupakan jawapan yang terbaik.

**** 
Hujan renyai-renyai. Kedengaran suara milik Adnan sayup-sayup membaca Al-Quran. Begitulah rutin harian Adnan saat berada di dalam kelas ketika guru tiada. Sesuai benar dengan namanya, Muzakkir Adnan yang bermaksud pemberi peringatan.

Ainan tersenyum puas mendengar suara itu. Mungkin terlalu merindui suara itu mengalunkan alunan Kalamullah.

Sementara Umar pula asyik curi-curi pandang Ainan yang berada di kumpulan hadapannya. Mujur Ainan membelakanginya. Kalau tidak, memang tertangkaplah perbuatan Umar yang suka tengok anak dara orang. Tidak tahu kenapa dia sungguh bahagia melihat Ainan, walau dari jauh.

Dijeling sekilas kotak yang berada di bawah mejanya. Tidak tahu masa yang sesuai untuk memberikan kepada si bunganya.

Buku bahasa Arab dipandang sepi. Sudah buntu otaknya memikirkan jawapan.

“Umar, kau tengok ni! Ni iphone 7 yang terbaru tau. Cantikkan? Iphone 5 pon belum dimiliki, inikan pula iphone 6,7,8…. Ishh.. tak sempat nak kejar perkembangan peranti yang berteknologi tinggi ini..” kata Faizal seraya menunjukkan gambar iphone yang terpampang di dada akhbar.

“Faizal, kalau kau nak tahu, dalam dunia ni, tak semua suka iphone..” Umar membuat kenyataan.

Faizal membuat muka tidak mengerti. Wujudkah orang yang macamtu? Setahunya, seluruh isi bumi menggemarkan telefon jenama Apple ini. Pada fikirannya sahajalah..

“Ye lah,, contohnya macam aku. Aku tak suka iphone sebab aku suka Ainan.” Umar membuat luahan berani matinya sambil tersenyum.

Berderau darah Adnan mendengarnya. Dia tahu Ainan pasti tidak suka digosipkan dengan mana-mana lelaki. Buatnya si Faizal menghebohkan perkara ini, jadi kecoh satu sekolah gayanya.

“iphone bukan boleh bawa masuk dalam kubur. Seeloknya, kita banyakkan menuntut ilmu dan beramal dengannya. Kan lagi bagus kalau kita habiskan beribu-ribu untuk bersedekah dan bukannya beli iphone yang sama kegunaannya dengan smartphone yang lain. Ustaz Muhammad Hamzah ada bagitau yang pahala sedekah ini akan berlanjutan selagi mana ia memberi manfaat kepada sejagat..” Adnan cepat-cepat menukar topic perbualan.

firmanNya “Sesungguhnya lelaki dan perempuan muslim, lelaki dan perempuan mukmin, lelaki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, lelaki dan perempuan yang benar, lelaki dan perempuan yang sabar, lelaki dan perempuan yang khusyuk, lelaki dan perempuan yang bersedekah, lelaki dan perempuan yang berpuasa, lelaki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, lelaki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka keampunan dan pahala yang besar, [ surah alAhzab : verse 35 ]”


Dia tidak mahu Faizal bertanyakan lebih lanjut soal hati dan perasaan Umar itu. Sakit hati pula dia yang mendengarnya. Dia tidak menyangka Umar sebegitu nekad. Lantas, salju istighfar menyejukkan diri yang mulai berasa panas membahang seperti mentari.

**** 
Adnan menumbuk pintu lockernya. Geram.

Geram dengan sikap Umar yang selalu berani meluahkan rasa cintanya terhadap Ainan.
Dia fikir Ainan akan terhegeh-hegeh menagih cintanya nanti? Sorry bro, Adnan lebih kenal perangai Ainan. Mengapa ada saja penghalang? Umar yang baru masuk sekolah tahun ini sudah pandai terpikat dengan Ainan.

Adnan yang sudah lama menyimpan perasaan aneh ini, hanya mampu memendam dan meluahkan rasa yang menjalar dalam diri kepada Si Pencinta Yang Hakiki dan Abadi.

Mengapa Umar yang baru muncul dalam hidupnya itu membuatnya sering kali dipagut rasa cemburu. Yalah, bermacam usaha yang dilakukan oleh Umar untuk memikat Ainan.

Bagaimana dengan dia? Masih sama. Diluah mati mak, ditelan mati bapak. Itulah yang dirasakan olehnya saat ini. Jadi, dia tidak boleh menyesal atau sakit hati seandainya nanti Ainan akan menjadi milik Umar kerana langsung tiada usahanya merebut hati gadis itu.

Nampaknya panahan syaitan mula mengena pada hatinya. Ini mungkin disebabkan pandangan yang tidak dijaga tempoh hari di makmal computer. Dia masih ingat, dia selalu sahaja memandang Ainan yang leka dengan komputernya. Sehinggakan pandangan mereka saling bertaut. Mulalah jarum halus syaitan mencucuk hatinya agar mula mendekati Ainan.

Ahhhhhh!!!

Kenapa pulak dengan dia ni.. dari tadi asyik berfikir tentang Umar dan Ainan..

Sekali lagi dia menumbuk pintu locker.

Dia sepatutnya memikirkan tajuk dan isi kandungan modul yang harus disiapkan bagi program Biro Dakwah.

Dia seharusnya tidak leka.. dia adalah ketua yang mempunyai banyak tanggungjawab. Hatinya mulai runsing memikirkan tanggungjawab yang diamanahkan kepadanya. Teringat pula teka-teki  Imam Ghazali,

·         Apakah yang paling berat? 
              Amanah..

·         Apakah yang paling ringan?
              Meninggalkan solat

·         Apakah yang paling jauh?
              Masa lalu..

·         Apakah yang paling dekat?
              Mati

·         Apakah yang paling tajam?
              Lidah

·         Apakah yang paling besar?
Nafsu….

“(ingatlah) ketika orang-orang yang diikuti (para pemimpin) berlepas diri daripada para pengikutnya dalam keadaan mereka melihat sendiri azab (di akhirat) serta terputus segala hubungan. Para pengikut berkata, ‘(Alangkah eloknya) kalau kami mempunyai satu lagi peluang, lalu kami berlepas diri daripada kami (pada saat ini).’ demikianlah Allah memperlihatkan amalan-amalan mereka kepada mereka, dan mereka pula tidak akan dapat keluar dari neraka.” [surah al-Baqarah : verse 166-167]

Lemah longlai lutut Adnan apabila teringat firman Allah itu. Azab Allah sangat keras..

Nabi Muhammad ada berpesan bahawa takutkan neraka itu sunat. Tidak salah untuk takutkan azab Allah kerana hal itulah yang akan meningkatkan ketakwaan kita. Namun jangan biarkan takut neraka melebihi takut kepada Allah.

Lantas, Adnan mengambil wudhu’ untuk solat  Dhuha..

Diselitnya doa yang dirintihkan oleh Saidina Ali ketika sedang jatuh cinta kepada Saidatina Fatimah Az-Zahra.

“Ya Allah, Kau tahu, hati ini terikat suka akan indahnya seorang insan ciptaanMu. Tapi, aku takut, cinta yang belum waktunya menjadi penghalang ku mencium syurgaMu.


Anugerahkanlah kepadaku kekuatan menjaga cinta ini, sampai tiba waktunya. Andaikan Engkau pun mempertemukan aku dengannya kelak. Berikan aku kekuatan melupakannya sejenak. Bukan kerana aku tak mencintainya. Justeru, kerana aku sangat mencintainya..”

cerpen : terbanglah merpati
| 24.12.16 | 0 Sweet Cupcake
Soleh & muslih part 4

TERBANGLAH MERPATI

Karya : Siti Noor Syuhada Mohd Noor

* * *     

Ainan tidak mengerti dengan sikap pelik yang ditunjukkan oleh Suhaila. Selalu saja tersenyum sendirian apabila menatap telefonnya. Bukan Ainan seorang yang perasan perubahan sikap Su, malah rakan-rakan sebilik yang lain mulai hairan.

Su ada menyembunyikan sesuatu? Yaa, memang.

Akhirnya segala-gala tembelang terbongkar, apabila Anis tidak sengaja melihat mesej yang dikirimkan kepada Su.

“sweet dream my love….”    -Bae

Semua ahli dorm duduk mengerumuni Su di katil Su.

Akhirnya, Su mengambil keputusan untuk menceritakan semuanya, dari A sampai Z tentang perhubungannya dengan Fahim, yang juga classmate Ainan.

“Wah, untungnya kau! Dia cakap nak masuk meminang kau nanti bila dia bergelar doctor..” ujar Fatima.

“Apa lagi dia cakap?” tanya salah seorang yang mengerumuni Su, Amelia.

“Sebenarnya, aku tak nak confess dekat dia lagi yang aku suka dia dari form 1, tapi aku tak tahu kekuatan datang dari mana untuk aku luahkan segalanya.” Su menjawab jujur.

“Dahtu, apa komen dia?”

“Aku pon terkejut sebab dia cakap yang dia juga suka aku sejak form 1. Dia ingat dia yang bertepuk tangan sorang-sorang. So, dia ajak aku couple.”

“Bahagianya hidup kau Su. Cinta yang kau pertahankan terbalas.” Ada suara memuji.

“Nak merasa jugak!” ada suara galak.

“Kau yakin ke dia akan tunggu kau? Ya laa, hati manusia ni selalu berbolak balik.” Mardhiyah mencelah..

Ainan sudah tidak senang duduk. Dia tidak menyangka yang Su begitu berani mempercayai kata-kata seorang lelaki. Sungguh berani dia meletakkan hatinya pada tempat yang rapuh.

“Aku tahu Fahim akan setia selamanya.” Yakin Su menjawab.

Di mana keyakinanmu terhadap cinta, kasih dan sayang yang Allah berikan?

Ainan mengangkat kaki untuk beredar dari katil Su. Ada baiknya dia bersiap untuk turun ke surau bagi menunaikan solat Maghrib berjemaah. Tidak senang dia di situ. Adakah dia sudah dikira reda terhadap maksiat yang dilakukan? Moga dia dijauhkan dari perkara ini.

Ini sudah mencapai tahap bahaya dan parah kalau dia mahu berbalas mesej dengan orang yang dia suka seperti yang dilakukan oleh Su. Siapa orang yang dia suka tu? Adnan?

Dia termalu sendiri kerana memikirkan perkara itu. Tak mungkin Adnan akan menjadi seperti Fahim. Barangkali,  hanya dia sahaja yang mempunyai perasaan aneh ini sedangkan Adnan………

Dia tahu remaja yang bersekolah agama sepertinya akan diuji dengan perkara seperti ini.

‘Couple islamik’ kononnya..

Kalau nak tahu istilah itu sebenarnya tidak asing pada zaman yang penuh globalisasi.

Pasangan ini akan selalu saling menasihati kepada perkara kebaikan menerusi alam maya. Kejut bangun tahajud. Suruh solat duha. Ingat mengingatkan supaya baca Quran. Ohh.. cliché..

Khinzir yang disembelih menurut hukum syarak  selamanya takkan halal.

Najis yang disembur perfume sekalipun selamanya tetap najis.

Euww..

****
Sewaktu mentari sujud di kaki langit, warna langit bertukar jingga tua. Senja sudah berlalu dan malam hadir. Mentari berselimut dibungkus zulmat dan bintang menyerlahkan sinarnya yang taram-temaram. Langit nebula bercorak menawan di antara gemerlapan bintang dan warna hitam kebiruan.

Di bawah langit malam itu, seorang gadis sedang duduk di sebalik jendela. Suhaila kaku, mahu memesrai angin malam yang berhembus mulus ke wajahnya, sambil merenung dada langit yang gelap. Begitulah selalunya dia sering dibuai emosi sewaktu lara menyerkup jiwa. Lantas mengurai memori silam dalam bingkai ilusi dan membiarkannya berputar dalam kolong ingatan.

Dia cuba memahami dosa dan pahala atas perbuatannya. Cuba menaakul kun fayakun Ilahi yang tersirat dalam setiap peristiwa hidupnya.

Seketika, matanya yang menatap langit nebula ditarik ke bawah. Tangan kanannya diangkat bersama sekeping surat yang tersisip dalam punting jarinya.

………………………………………………………………………………………………..

Normal buat dosa sebab manusia, bukan malaikat yang punya sayap yakni imannya sekata.

Normal buat dosa, yang penting kita terus usaha untuk tidak mengulanginya.

Saat tersedar, berhentilah melangkah dan berpatah baliklah. Betulkan jalan yang sudah tersilap. Dari kaki yang laju menapak ke neraka, kau pusingkan lalu lari mengejar syurga.

Selagi mana maut belum bergesel dengan bahu kau, selagi itu, kau masih punya masa,

Kawan,
Nyawa itu satu,
Tahu kita tak bebas dari dosa,
Tapi itu bukan alasan untuk kita terus mengulanginya.

Ya, kita bukan malaikat..

Sincerely,
Ainan Farisha.
…………………………………………………………………………………….........................

“Kenapa Su semakin pelik ya? Dua tiga hari ini nampak macam dia pendiam. Selalu menghabiskan masa seorang diri. Kalau study, dah tak join kita.?” Tanya Amelia kepada Ainan.

“Entah.”

Ainan tersenyum. Gembira. Dia tahu yang Su sedang membawa dirinya pulang ke landasan yang lurus. Su sedang berhijrah. Biarkan dia mencari identitinya yang sebenar. Bukan mudah untuk menjadi dirinya yang dulu sebelum dia mula bercinta dengan Fahim..Yaa, mungkin mengambil masa untuk lupakan lelaki istimewa yang pernah hadir dalam hidupnya.

Tetapi, jika hubungannya dengan Fahim itu membawa murka Allah, apa salahnya jika dia putuskan saja.. kan?

Apa lagi yang didamba selain cinta seorang hamba kepada Penciptanya?
Moga kita menjadi pengemis cinta Ilahi, perindu syahid sejati.